Sorry Seems To Be The Hardest Word

 
What I got to do to make you love me?
What I got to do to make you care?
What do I do when lightning strikes me?
And I wake to find that you’re not there?

What I got to do to make you want me?
What I got to do to be heard?
What do I say when it’s all over?
Sorry seems to be the hardest word.

It’s sad, so sad
It’s a sad, sad situation.
And it’s getting more and more absurd.
It’s sad, so sad
Why can’t we talk it over?
Oh it seems to me
That sorry seems to be the hardest word.

What do I do to make you want me?
What I got to do to be heard?
What do I say when it’s all over?
Sorry seems to be the hardest word.

It’s sad, so sad
It’s a sad, sad situation.
And it’s getting more and more absurd.
It’s sad, so sad
Why can’t we talk it over?
Oh it seems to me
That sorry seems to be the hardest word.

Yeh…Sorry

What I got to do to make you love me?
What I got to do to be heard?
What do I do when lightning strikes me?
What have I got to do?
What have I got to do?
When sorry seems to be the hardest word.

***

tyastlc 

Unforgotten Night as you wake me up and say goodbye….. March 9th, 2014

What do I do when lightning strikes me?

And I wake to find that you’re not there?

And why can’t we talk it over?

#TTR

 

Advertisements

A Simple Live Music Show

live music

Lir ilir..lir ilir

tanduri wes sumilir

tak ijo royo-royo tak senggu temanten anyar…

Continue reading

Blass, Pak !!

Smada Jombang

Usianya sekitar 50-an, badannya tambun, dan selalu memakai baju safari. Dengan menenteng tas kerja dia berjalan ke kelasku. Kemudian dia duduk di kursi yang sudah disediakan untuknya. Letaknya kebetulan berhadapan dengan meja kursiku. Ya..aku selalu memilih duduk di deretan depan karena malas memakai kacamata minusku. Dia adalah salah satu guru agama di kelasku. Aku tidak tahu kenapa sekolah memberi kami dua guru untuk satu bidang studi. Kebetulan dua orang ini dari “aliran” yang berbeda. Yang satu Nahdliyin, dan satunya lagi Muhammadiyah. Orangnya lucu. Sesekali dia menyentil Nadliyin, padahal di kelasku ada beberapa teman yang mondok di pesantren Nadliyin. Misalnya dia menyentil masalah kendurian memperingati sekian hari orang yang meninggal dan sebagainya yang disampaikannya secara santai dan sedikit jenaka.

Sejurus kemudian, dia membetulkan letak kacamatanya. Lalu dia keluarkan sebuah buku tipis yang sudah kumal dari saku bajunya. Tampaknya buku itu dilipat jadi dua agar bisa masuk dalam saku baju. Satu persatu dia panggil nama kami. Ini adalah kegiatan rutin yang dia lakukan sebelum mulai masuk ke materi. Dia mengabsen berapa rekaat tahajud dan witir yang sudah kami lakukan semalam. Ini bisa menjadi nilai tambah buat kami. Awalnya aku semangat sekali sholat tahajud dan witir kalau besoknya ada pelajaran agama dan jadwalnya dia yang mengajar. Tapi malam sebelumnya aku jadi sulit meluruskan niat, apakah sholatku karena dia atau lillahi ta’ala. Jadi kuputuskan untuk tidak sholat tahajud dan witir. Bagi kami yang perempuan, jika tidak melakukan sholat tahajud dan witir ada dua kemungkinan; yaitu berhalangan atau malas.

Akhirnya tiba giliranku dipanggil. Menjawab sedang halangan jelas nggak mungkin karena memang aku tidak sedang berhalangan. Itu kan bohong namanya. Akhirnya aku ikuti kebisaan teman-teman jika lagi bolong nggak sholat tahajud dan witir.

“Blass, Pak!!” Jawabku lantang.

“Yo ngunu..enek peningkatan. Sakiki wes iso sewelas rokaat” katanya sambil menulis sesuatu di buku catatannya.

Gubrakssss….!!! Kami biasanya hanya cekikikan saja. Sak karep, Pak. Pokoke aku ora mbujuk loh yaaaa….

Padahal dia sedang membiasakan kami untuk sholat tahajud dan witir dengan rutin. Satu malam yang dia absen itu hanyalah sebuah pancingan saja untuk membiasakan kami sholat tahajud dan witir di malam-malam lainnya. Dan jujur saja karena perintah dia lah aku jadi “terpaksa” sholat tahajud dan witir. Itu adalah tahajud dan witirku yang pertama. Sebuah keterpaksaan yang akhirnya aku syukuri karena lama-lama aku menemukan ketenangan di dalamnya. Memang begitu adanya, bahwa terkadang kebiasaan baik itu perlu dipaksakan.

Tahajud yuk…!!

***

Dian Widyaningtyas

Tender, love, and care

Lonely night……..Early Monday, December 30

Sudut yang Terabaikan

Hari Jumat sepulang dari kantor seperti biasa aku langsung menuju ke kamarku. Menghadap meja kecil bercermin sambil melepas satu persatu peniti-peniti mungil yang sedari pagi menancap di jilbab coklat tuaku. Beberapa detik berlalu baru kusadari ada yang lain di meja riasku. Sepertinya ada yang menjelajahi meja riasku saat aku tidak berada di rumah. Susunan benda-benda diatasnya sedikit berubah. Dan…hei…kemana larinya debu tebal yang biasanya setia menyelimuti meja bercermin itu? Lalu kubuka lemari kecil yang nempel disampingnya. Sama ! Ada yg pernah menyentuhnya dan menyapu bersih debu tebal di dalamnya. Aku baru ingat…itu pasti kerjaan si mbak yang baru beberapa hari lalu bekerja di rumahku. Aku memang tidak melarangnya masuk ke kamar pribadiku.

Sejak kepergian belahan jiwa, aku memang enggan sekali menyentuh benda-benda yang berada di atas meja riasku. Aku hanya memanfaatkan cerminnya untuk memastikan jilbab yang kupasang sudah rapi menutup kepala dan dada. Aku tidak peduli saat debu mulai menyelimuti meja kecil dan benda-benda di atasnya. Pun aku tidak peduli ketika kian hari cerminnya kian buram tertutup debu. Aku tidak punya keinginan sedikitpun untuk mengusir debu nakal itu. Sungguh aku tidak peduli. Padahal dulu saat belahan jiwa masih ada, aku paling senang duduk berlama-lama di depannya sambil oles ini itu ke seluruh permukaan kulitku. Demi belahan jiwa tercinta. Dan belahan jiwa sangat senang dengan rutinitasku tersebut.

Meja Rias

Akhirnya sekalian saja aku rapikan meja rias itu sesuai keinginanku. Setelah semuanya rapi jali, aku tertegun dan termangu melihat penampilan meja riasku yang telah sekian bulan terabaikan tak kusentuh sama sekali, kini kembali seperti saat belahan jiwa masih ada. Jadi kangen banget dengan kehadirannya. Kusemprot sedikit parfum amber elixir kesukaan belahan jiwa ke pergelangan tanganku. Kuoles tipis-tipis body butter ke tanganku. Memulas tipis lipstick coklat kemerahan pada bibirku. Memberi sedikit rona peach pada tulang pipiku. Lalu demi apa coba? Entahlah….. aku hanya ingin merasakan belahan jiwa ada di sini bersamaku, seperti dulu, sambil memandangku lekat-lekat seolah ingin mengingat setiap detil wajahku. Aku ingin merasakannya lagi walau hanya beberapa detik sebelum aku menyadari bahwa semua itu adalah semu.

***

Dian Widyaningtyas

Tender, Love, and Care

Di ujung rindu yang tak pernah terobati…

Mengetuk pintu malam, September 28th, 2013

Mencarimu

stock-photo-moon-and-stars-outside-old-window-1526748

Mencarimu diantara sepinya malam yang merambati jendela kamarku yang tiada henti bernyanyi lirih

Nyanyiannya pilu menelusup ke dalam dinding-dinding hatiku

Merangsek ke dalam bilik-biliknya

Acuhkan diriku yang hanya bisa menunggu

Tak kutemukan jawabnya di sana

Bahkan jendela itu hanya menggeleng perlahan

Sudahlah !

Tak ingin kubertanya lagi padanya

 

Mencarimu diantara gelap malam yang coba dirayu rembulan kesepian dengan sinarnya yang lembut yang dia pinjam dari kekasihnya yang lebih dulu pulang ke peraduan

Mereka terlalu sibuk bercumbu

Saling peluk dan berpagut mesra

Acuhkan diriku yang hanya bisa termangu

Tak kutemukan jawabnya di sana

Bahkan rembulan itu tidak melihatku sama sekali

Sudahlah !

Tak ingin kubertanya lagi padanya

 

Mencarimu diantara angin malam yang meninabobokkan dedaunan yang sedari siang tadi bermain-main dengan matahari

Masih saja dedaunan itu enggan terlelap

Mereka  ingin terus menari

Meliuk-liuk binal diterpa cahaya gemintang centil di langit temaram

Acuhkan diriku yang hanya bisa terguguh

Tak kutemukan jawabnya di sana

Bahkan dedaunan itu sesekali mengejekku dengan berdesah manja pada angin malam

Sudahlah !

Tak ingin kubertanya lagi padanya

 

Dan aku masih mencarimu

Entah kemana lagi

Mungkin dalam relung hatiku

Yang banyak menyimpan senyummu

Juga candamu

Entahlah……..

 

 

Dian Widyaningtyas

Tender, Love, and Care

Mencarimu hingga terdampar di awal hari, September 23th, 2013

Jadilah Aku Kehendakmu

Sonata

Tercerabut dari peraduan di tepi malam

Menikmati lagu sunyi  semesta yang masih pulas

Ditingkahi kecipak air kran bocor yang enggan jatuh

Menciptakan sonata cinta yang hampir usang

Ada kau disana diantara sonata cinta itu

Seolah memangilku untuk mencumbui malam senyap

Tak kuasa kutolak pintamu yang seumpama titah raja

Kau jadikan aku air

Maka jadilah aku air penawar dahaga jiwamu

Kau jadikan aku angin

Maka jadilah aku angin pengusir lelah jiwamu

Kau jadikan aku pagi

Maka jadilah aku pagi yang memeluk jiwamu

Kau jadikan aku malam

Maka jadilah aku malam yang membelai  jiwamu

Kau jadikan aku api

Maka jadilah aku api yang membakar gelora jiwamu

Karena dirimu  seumpama raja di hatiku

 

 

Dian Widyaningtyas

Tender Loving Care

Di tepi malam yang hampir usang, September 19th, 2013

Gambar diambil dari sini

Cinta yang Layu

Jangan salahkan dia jika berlalu               Layu

Salahkan hatimu yang terlalu angkuh

Kau kira dia akan tahu

Apa yang tersembunyi di dalam hatimu

Akhirnya kau hanya bisa tergugu

Merasai cinta yang harus layu

 

 

Dian Widyaningtyas

Tender, Love, and Care

In the still of the night on very early September 16th, 2013

Pict is taken from this